Selasa, 14 Desember 2010

Kisah seorang sineas muda

Setelah sebelumnya kita bahas postingan2 yang sifatnya ringan, maka gak ada salahnya kalo sekali2 saya ajak kalian buat berpikir sedikit lebih kritis lagi. Jadi, kesannya, biar blog ini isinya bukan just for fun doang.. Tapi pastinya postingannya masih berhubungan dengan dunia film lah... OK, ayo kita mulai!!

Pernahkah kalian menyoroti perihal perfilman di Indonesia?
Jika pernah, pastinya akan ada 2 kubu yang memiliki pendapat berlainan. Yang satu berpendapat, "dunia perfilman indonesia tengah berada di masa jayanya..!" hemm.. pendapat ini ada benernya juga. lihat aja berapa jumlah film baru yg nongol tiap bulannya. dan yang satu lagi... "perfilman indonesia memprihatinkan! horor mesum melulu..." Yang ini juga bener. Mengingat akhir-akhir ini banyak banget film dgn genre memprihatinkan kayak gini. nah, kalian masuk kubu yang mana? (saya sih yg ke 2. he he he).



Pastinya, perfilman indonesia saat ini tengah mengalami masa krisis. krisis ide, kreatifitas, Sumber daya manusia, dan pastinya krisis budget. Jika yang dijadikan tolok ukur adalah holywood, maka bisa ditaksir bahwa kita ketinggalan lebih dari 30 tahun. (lha bener to? wong star wars yg dibikin lucas sejak taon 1977 aja indonesia ampe sekarang belom bisa bikin kok..) ketinggalan dalam hal teknologi, dan SDM-nya. Okeee... gak usah holywoodlah. kejauhan. Kita tengok thailand aja. Bukannya film bikinan mereka juga horor melulu? Bener sih... Kalian udah pernah nonton phobia? bagi yang udah, pasti setuju banget kalo saya bilang itu film bener2 serem. selain itu,ide2 yang ada di dalamnya juga terhitung masih fresh. Bukan cuman setan nongol, penonton kaget, dan tamat begitu saja. Bukan.



Jadi, kalo itungannya perfilman indonesia masih berada di belakang thailand (secara kualitas), berarti, ada yang salah dong? Bener banget. kalo dari segi ide, saya percaya banyak banget sineas muda yang punya ide cemerlang untuk divisualisasikan dalam film. Hanya saja, entah kenapa sampe sekarang film yg nongol masih itu2 aja. Apa yang salah??

saya merasa tahu salah satu penyebabnya.
Biar gampang, mari kita gambarkan menjadi sebuah cerita.
Katakanlah begini...

Alkisah, ada seorang penulis muda yang hendak mengajukan skenario pada Pak produser eksekutif.Sebut saja, dia bernama otong (ye.. g ada nama yg lebih keren dikit apa??). Otong datang ke kantor produser untuk mendapatkan persetujuan mengenai skenario baru yang dia bikin. Otong merasa jengkel dan kesal dengan perfilman indonesia saat ini, yang isinya pocong ama kuntiii melulu...
dia ingin membuktikan, bahwa dia juga bisa menulis cerita yang fresh, dan benar2 baru.

Supaya gak kepanjangan, kita percepat. Otong sudah duduk di dalam kantor, dan berhadapan face to face dengan produser. Naskah dia serahkan, dan si produser membacanya pelan2 sambil mangut2.
Otong mengajukan sebuah genre psychological thriller, mengenai monster mutant hasil mutasi gagal yang meneror kota Jakarta (Wah.. jauh dari kesan horor mesum nih kayaknya). Begitu naskah udah kelar dibaca, pak produser ngomong:

"Bagus nih... Kayaknya di Indonesia belon ada film dengan tema beginian"

"Pastinya belum pak.. saya ingin membuat sebuah psychological thriller, yang masih terhitung baru di indonesia. saya ingin film ini bisa jadi seperti karyanya M.Night sya..."

Belom kelar si otong ngomong, pak produser udah menyela.

"Tapi ini mesti di lokalin mas... penonton indonesia kan belum terbiasa dengan yang namanya mutant"

Si otong udah menduga produser bakalan ngomong gitu.

"Bener banget pak.. makanya, setting dan juga penokohannya saya buat se-lokal mungkin. Biar cocok dengan penontonnya.."

Si produser terdiam sejenak, dan membaca baca lagi sebagian naskah otong.

"Boleh juga, tapi saran saya, lebih di tradisionalkan lagi ya... soalnya, ini kesannya terlalu berbau teknologi dan futuristik".

Tradisional. Benak si otong mulai dipenuhi dengan firasat yang kurang mengenakkan. Dari sini, pembicaraan sebenarnya dimulai.

"Tradisional yang kayak gimana pak??"

"Yaa.. yang tradisional. kita bawa ke arah yang sudah banyak diketahui oleh masyarakat. Kan banyak tuh makhluk2 serem khas Indonesia yang udah banyak dikenal orang? Lagian, makhluk2 kayak gitu kan lebih dekat dengan budaya kita. Jadi, masuknya ntar bisa gampang."

Otong berusaha mempertahankan argumennya.

"Kalo gitu malah mengarah ke gendruwo, kunti, dan sejenisnya dong pak? saya kan bikin cerita mengenai monster mutant?"

"Kan bisa kamu campurin unsur2 mutant-nya gitu.."

Maksudnya Gendruwo, tapi mutant gitu ya... Ancur deh. Pikir otong.

"Bukannya ntar jadi mengarah ke horror lagi pak?"

"Oooo... bukan. Ini jelas beda. Saya suka dengan ide kamu, tapi mesti di lokalin. Kita mesti bikin yang pas untuk pasar".

Pasar? Mampus deh.

Otong cuman bisa tersenyum kecut karena udah tahu bakal kemana arahnya. Yah, mending cek dulu lah. seberapa jauh niat bos buat bikin film yang temanya beda kayak gini. Saatnya nanya masalah budget. Pak produser pasti tahu lah, buat film seperti ini, ditambah special effectnya, butuh biaya berapa. Tapi, belum juga si otong mau nanya, pak produser udah ngomong duluan.

"Dan karena kayaknya ini film gambling banget saya gak mau kasih dana gede2 ya.."

Si otong berpikir. Kalo sampe budgetnya kecil, bisa2 tamat riwayat naskahnya. Otong membandingkan dengan film sejenis yang berbudget gede, biar kelihatannya gak mahal.

“Oh nggak kok Pak, nggak lah, jauh dibanding bikin film kolosal tentang sejarah atau perang kemerdekaan. Ini saya perkirakan cukup enam mil-…”

"Saya maunya bikin yang 300 ribuan penonton udah balik modal. Istilahnya main aman lah.. 2M aja ya. Jadi ntar gak usah bikin scene yang gede2. Yang penting penonton tahu, ooh... ini film monster gendruwo."

Film Monster gendruwo. Si otong masih memperjuangkan idenya.

"Yah, ntar sayang dong pak, kalo film sebagus ini efeknya cuman kayak misteri gunung merapi.."

"Nggak segitunya lah mas, lagian ini film yang mas ajukan agak melenceng dari target pasar. Kalo saya pasang budget gede, saya makin gede juga dong gamblingnya. Kalo gak balik modal kan susah?"

Nyerah deh si otong...

“Oke… Tapi dari sisi genre psychological thrillernya, Bapak oke ya.”.

"Oke. Yang penting, bikin yang bagus, adegannya kasih yang bikin kaget, dan jangan lupa sisipin adegan syur & sexy nya juga".

Si otong tertunduk lesu, berpikir, dan kemudian ngomong...

"Gimana kalo judulnya teror mutant mupeng..."

"Mantap.."

Akhirnya ya sama aja dengan yang ini...



Gak berkembang.

Setidaknya, itulah gambaran yang bisa saya berikan.
Jadi, pada akhirnya kita mesti ambil kesimpulan, dan cari sebab musababnya sendiri. apa sih, yang bikin perfilman indonesia kayak begini?? Well, jangan berpikiran buruk dulu, guys... masih ada secercah harapan kok. Lihat aja.. masih ada juga sineas yang berhasil menelurkan film2 bermutu layaknya AADC, Ketika cinta bertasbih, Merah putih, Darah Garuda, dll...

Jadi, istilahnya, dunia perfilman indonesia masih bisa diselamatkan kok (kayaknya, sih..).

Posted originally by: Animovies.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar